MENU

Menyingkat Sejarah Panjang Kanker

Perlu Tahu: 9 Fakta Unik Tentang Kanker

February 9, 2018 Comments (0) Views: 663 Jenis Kanker, knowledge

Awas: 4 Jenis Kanker Ini Biasa Menyerang Anak

Ditinjau oleh:
dr. Rony Wijaya
Medical Marketing – PT. Indocare Citrapasific

Waspadalah terhadap serangan kanker pada anak. Sebab kanker dapat menyerang siapa saja dari berbagai usia, termasuk anak-anak. Menurut data yang dimiliki oleh KPAI (Komisi Perlindungan Anak Indonesia), setiap tahun ada 4100 kasus baru kanker pada anak Indonesia.

Semua jenis kanker memang dapat menyerang anak-anak, namun ada beberapa jenis kanker yang biasanya diidap oleh anak-anak. Berikut empat jenis kanker yang paling sering menyerang anak-anak dan harus kita waspadai.

  1. Leukemia

    Gejala: Kelelahan, demam, keringat berlebihan pada malam hari, nyeri tulang dan sendi, berat badan menurun, hati dan limfa membengkak, mudah mengalami perdarahan atau memar, muncul bintik-bintik merah pada kulit.Dikenal pula dengan kanker darah, merupakan jenis kanker yang menyerang sel-sel darah putih. Kanker ini akan menyebabkan sumsum tulang memproduksi sel darah putih tidak normal yang tidak berfungsi dengan baik dalam jumlah yang berlebihan.Jumlah sel darah putih yang berlebihan ini akan menumpuk dan menyebar ke organ-organ tubuh seperti paru-paru, ginjal, hati, limfa, tulang belakang, bahkan otak. Beberapa faktor yang membuat risiko seorang anak terkena leukemia meningkat adalah faktor keturunan, paparan radiasi tinggi, asap rokok, dan menjalani pengobatan kanker.

  2. Kanker otak

    Gejala: Kejang-kejang, sakit kepala parah, muntah-muntah, perubahan perilaku, gangguan kemampuan melihat atau mendengar.

    Kanker otak adalah tumor ganas otak yang ada di otak atau tulang belakang dan menyebar dengan cepat ke bagian tubuh lain. Kebanyakan kanker otak berasal dari kanker pada organ tubuh lain yang menyebar hingga ke otak. Ada beberapa jenis kanker yang dapat menyebabkan kanker otak yaitu kanker usus, kanker payudara, kanker ginjal, melanoma, dan kanker paru.
    Faktor keturunan, radioterapi, paparan zat kimia, paparan asap rokok serta racun dari lingkungan sekitar menjadi beberapa faktor yang meningkatkan risiko seorang anak terkena kanker otak.

  3. Neuroblastoma

    Gejala: Demam, nafsu makan hilang, berat badan menurun.Neuroblastoma adalah kanker yang berkembang dari sel-sel saraf belum matang (neuroblast) pada anak-anak. Normalnya, tidak ada lagi neuroblast yang tersisa dalam tubuh anak setelah dilahirkan. Pada anak penderita neuroblastoma, sisa neuroblast akan terus berkembang dan membentuk tumor.Umumnya, neuroblastoma diderita oleh anak-anak yang berusia dibawah lima tahun. Neuroblastoma dapat menyerang bagian tubuh manapun. Dalam jangka panjang, neuroblastoma dapat menyebabkan komplikasi seperti gangguan pendengaran dan pertumbuhan, penyakit jantung dan ginjal, kemandulan, serta kanker jenis lainnya.

  4. Tumor Wilms

    Gejala: Perut membengkak, nyeri pada perut, munculnya benjolan pada perut ketika diraba.Tumor Wilms adalah salah satu jenis kanker ginjal yang umumnya menimpa anak-anak laki-laki berusia 3 sampai 4 tahun. Penyakit yang dikenal pula dengan nama nefroblastoma biasanya hanya muncul pada salah satu ginjal.Beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seorang anak terkena tumor Wilms adalah keturunan dari ras Afro-Amerika, memiliki anggota keluarga pengidap tumor Wilms, serta mengidap sindrom anirida (tidak punya iris mata) atau hemihipertrofi (satu sisi badan lebih besar).

Tags: ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *