MENU
Air Putih Kurangi Berat Badan Dan Risiko Kanker

Kurangi Berat Badan Dan Risiko Kanker Dengan Air Putih

Kanker Tulang: Apa Gejala Dan Pencegahannya

Kanker Tulang: Apa Gejala Dan Pencegahannya

Belajar Hadapi Kanker Dari 4 Film Kanker Ini

March 25, 2018 Comments (0) Views: 430 Artikel Kesehatan, knowledge, lifestyle, Psikis dan Mental

Belajar Hadapi Kanker Dari 4 Film Ini

Bagaimana orang lain berjuang melawan kanker? Seperti apa pandangan penderita kanker tentang kehidupan? Anda bisa meneladani sisi positif dari 4 film kanker ini. Memang apa pengaruh film pada manusia?

Tidak hanya musik, namun film ternyata dapat mempengaruhi kondisi psikologis manusia. Menurut seorang psikoterapis yang juga terapis film, Dr. Birgit Wolz, PhD., emosi manusia terpengaruh film lebih besar daripada buku atau artikel, karena semua indera kita terkena efek film. Khususnya ketika sedang mendengar musik emosional di dalam film yang kita nikmati.

Birgit juga mengatakan bahwa film itu seperti pedang bermata dua yang dapat digunakan untuk memberikan pengaruh buruk atau baik pada manusia. “Selain pengaruh baik, film juga dapat membangkitkan trauma seseorang, jika ada banyak adegan kekerasan di dalamnya,” ujar Birgit.

Namun film juga dapat digunakan untuk mempengaruhi seseorang ke arah yang positif, contohnya seperti membangkitkan semangat untuk terus melawan kanker. Berikut 4 film kanker yang dapat memberi inspirasi seputar penderita kanker:

Film Kanker 1: Me and Earl and the Dying Girl

Durasi: 1 jam 45 menit.
Film yang rilis tahun 2015 lalu ini bercerita tentang dua siswa SMU bernama Greg dan Earl. Greg bertemu kembali dengan teman masa kecilnya bernama Rachel, yang terdiagnosis leukemia. Tapi Greg dipaksa orangtuanya untuk kembali berteman dengan Rachel, dan pertemanan ini membuat pandangan hidup Greg berubah total. Sehingga Greg berusaha untuk membuat Rachel tertawa, untuk menghiburnya selama menjalani pengobatan kemoterapi.

Greg dan Earl bahkan membuatkan film khusus tentang Rachel. Film mengajarkan kita untuk coba mengambil sisi humor dari sesuatu, termasuk ketika melawan kanker.

Film Kanker 2: The Fault in Our Stars

Durasi: 2 jam 6 menit.
Film ini berkisah tentang gadis remaja bernama Hazel yang mengidap kanker tiroid stadium 4. Penyakit kanker ini membuat Hazel harus memakai selang oksigen di hidung serta membawa tangki oksigen ke mana pun dia pergi. Suatu hari Hazel bertemu dengan Gus, di sebuah support group kanker, yang kehilangan sebelah kakinya akibat osteosarkoma. Mereka pun jatuh cinta dan memutuskan untuk pergi ke Belanda.

Film yang rilis tahun 2014 ini mengajarkan bahwa dengan dukungan moral orang terdekat, penderita kanker dapat lebih gigih menjalani pengobatan dengan memiliki semangat hidup lebih baik.

Film Kanker 3: 50/50

Durasi: 1 jam 40 menit.
Kisah tentang jurnalis berusia 27 tahun yang memiliki gaya hidup sehat, dan pacar cantik. Jurnalis bernama Adam ini didiagnosis dokter menderita kanker langka yang mengharuskannya menjalani kemoterapi. Film ini akan menggambarkan bagaimana seorang penderita kanker coba menerima hasil diagnosis penyakitnya dan bagaimana ia menghadapi respon orang-orang di sekelilingnya.

Pelajaran yang dapat diambil dari film yang rilis tahun 2011 ini adalah bagaimana kita menertawai problem hidup, agar dapat dijalani dengan ringan.

Film Kanker 4: My Sister’s Keeper

Durasi: 1 jam 49 menit.
Anna adalah anak yang sengaja dilahirkan dengan cara in vitro untuk menjadi donor ginjal bagi Kate, kakak kandungnya. Kate sendiri adalah penderita leukemia. Ketika sudah berusia 11 tahun, Anna mencari bantuan hukum ke seorang pengacara agar dirinya dapat bebas dari kewajiban mendonorkan ginjalnya.

Dari film tahun 2009 ini kita dapat mengambil pelajaran tentang betapa pentingnya dukungan keluarga agar semangat juang penderita kanker tetap hidup.

Ditinjau oleh:
dr. Rony Wijaya
Medical Marketing – PT. Indocare Citrapasific

Tags: , , , , , , , , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *