MENU

Apa Saja Keuntungan Melakukan Terapi Komplementer

Bantu Pengobatan Kanker Anda dengan Terapi Diet

November 23, 2016 Comments (0) Views: 722 Terapi Kanker

Apa Itu Terapi Komplementer Pengobatan Kanker?

Kanker adalah salah satu penyakit ganas yang paling ditakuti banyak orang. Tak hanya penyakitnya, proses pengobatannya pun kerap menjadi momok menakutkan bagi pasien. Hal ini dikarenakan mayoritas pengobatan kanker memang berisiko menurunkan kualitas hidup. Sebut saja kemoterapi dan radioterapi yang efek sampingnya menyebabkan kerontokan pada rambut, mual berkepanjangan, nyeri, hingga menurunkan mental pasien.

Namun untuk menguranginya, pasien biasanya disarankan untuk melakukan terapi komplementer pengobatan kanker. Apa itu terapi komplementer pengobatan kanker?

Jika kemoterapi atau radioterapi termasuk pengobatan pendamping (adjuvant) dari pengobatan primer (operasi atau bedah), maka terapi komplementer yang dimaksud ini berada satu level di bawahnya. Ya, terapi komplementer pengobatan kanker termasuk upaya yang dilakukan untuk meningkatkan kualitas fisik dan mental yang menurun akibat efek samping pengobatan kemoterapi, radioterapi, atau pengobatan lainnya. Tak hanya itu, beberapa jenis terapi komplementer juga diandalkan untuk membantu melawan penyakit kanker di samping pengobatan yang dilakukan, contohnya terapi herbal dengan jamur maitake.

Sebuah publikasi berjudul “The Prevalence of Complementary/Alternative Medicine in Cancer” mengemukakan bahwa terapi komplementer secara umum telah dilakukan oleh 25 hingga 50 persen populasi di negara-negara industri dengan tujuan yang berbeda. Artinya, terapi komplementer kanker bukanlah sesuatu yang baru. Dalam publikasi ini juga ditemukan beberapa jenis pengobatan komplementer yang telah diteliti, yaitu:

  • Obat tradisional
  • Herbal
  • Vitamin
  • Diet
  • Laetrile
  • Penyembuhan spiritual
  • Pengobatan metabolik
  • Stimulant imun
  • Pengobatan homeopathic
  • Asam laktat
  • Pengobatan anhtroposophic
  • Meditasi, relaksasi, dan hipnoterapi
  • Refleksiologi

Dari jenis-jenis terapi komplementer yang ada, herbal dan diet termasuk terapi komplementer yang paling banyak dilakukan di samping pengobatan primer dan sekunder pasien.  Namun publikasi ini tidak menjelaskan semua pengaruhnya. Hanya beberapa jenis terapi komplementer yang dirasakan bermanfaat oleh pasien.

Bagi Anda yang sedang menjalani pengobatan kanker (terutama kemoterapi dan radioterapi), terapi komplementer bisa jadi pendukung untuk meningkatkan kualitas hidup yang menurun akibat efek samping pengobatan, atau bahkan membantu pengobatan itu sendiri. Sebaiknya pilih terapi pendamping yang efektivitasnya teruji klinis, serta banyak memiliki riwayat testimoni yang baik.

Tags: , , , , , , , , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *